Trading dengan Broker Terbaik

Bank for International Settlements (BIS) : Kripto tidak dapat memenuhi Peran Sosial Uang karena Fragmentasi

Published : June 2022

Melalui sebuah Laporan yang dipublish beberapa hari lalu, Ekonom di Bank for International Settlements (BIS) mengatakan bahwa Blockchain memiliki keterbatasan bawaan yang mengarah pada Fragmentasi, yang mengartikan Kripto tidak cocok sebagai Alat Pembayaran, 

“Ketika Kripto mulai tumbuh dengan cepat, Ekosistem Keuangan Terdesentralisasi / Decentralized Finance (DeFi) mulai terfragmentasi”, isi laporan.

Berdasarkan Data DefiLlama, menunjukkan hingga Januari 2021, Ethereum adalah Blockchain Lapisan 1 dominan yang mengendalikan lebih dari 90% dari total nilai terkunci / total value locked (TVL) di DeFi.

Dengan semakin banyaknya Blockchain lapisan 1 yang muncul, terutama Binance Smart Chain (sekarang BNB Chain), Avalanche, dan Terra dengan Tragedi keruntuhannya, bagian Ethereum dari TVL DeFi menyusut menjadi sekitar 54% pada April 2022.

Terkait : 

Laporan ini  berpendapat bahwa Fragmentasi Pasar ini muncul dari Desain Sistem Blockchain yang salah. 

“Ini adalah Fitur yang melekat pada Blockchain, pertama dan terpenting, kebutuhan untuk memberi Insentif pada Node yang terdesentralisasi untuk memvalidasi transaksi, yang mendorong fragmentasi lanskap Kripto.”

“Mekanisme Konsensus Blockchain terdesentralisasi membutuhkan Validator untuk mencatat transaksi. Validator ini perlu diberi imbalan dengan imbalan Blok dan Biaya transaksi.

“Agar Blockchain dapat mempertahankan Integritasnya, Biaya Transaksi harus cukup tinggi untuk memberi Insentif kepada Validator. Jika Biaya Transaksi menjadi terlalu rendah, maka Validator mungkin memiliki Insentif untuk menipu, sehingga membahayakan Keamanan Jaringan.”

“Oleh karena itu, untuk memastikan bahwa semua Validator menerima hadiah yang cukup, jumlah transaksi per-blok dibatasi. Jadi biaya transaksi tergantung pada permintaan Transaksi. Ini berarti bahwa selama Periode Kemacetan yang tinggi, Biaya Transaksi naik secara Eksponensial, sehingga sangat mahal.”

“Fluktuasi Biaya Ethereum telah lama menjadi masalah bagi Investor. meskipun Biaya Ethereum saat ini berada di level terendah, Fluktuasi yang tinggi telah meletakkan dasar bagi pesaing yang dikenal sebagai “Ethereum Killer” Faktanya, setiap kasus kemacetan di Ethereum telah menyebabkan pertumbuhan Blockchain lapisan 1 lainnya.”

“Pengguna beralih ke Blockchain lain untuk melakukan transaksi yang menjadi sangat mahal di Ethereum. namun, Blockchain yang lebih baru sering kali bertujuan untuk Batas Transaksi yang lebih tinggi, bahkan jika ini harus dibayar dengan sentralisasi yang lebih besar dan Keamanan yang lebih lemah.”

“Masalah Fragmentasi semakin diperparah oleh kurangnya Interoperabilitas, Sementara beberapa jembatan Cross-Chain / lintas-rantai bermunculan, serentetan peretasan dan pencurian jembatan baru-baru ini telah menyoroti masalah keamanan mereka.”

“Selain itu, solusi lapisan 2 mengatasi masalah skalabilitas “tetapi dengan mengorbankan desentralisasi, menimbulkan Resiko yang serupa dengan jembatan”

“Fragmentasi Kripto sangat kontras dengan Jaringan Pembayaran Tradisional, yang mendapat manfaat dari efek Jaringan yang kuat.”

“Dalam Sistem Tradisional, semakin banyak pengguna menggunakan platform tertentu, maka semakin menarik bagi pengguna baru untuk bergabung dengan platform itu.”

“Sama halnya dengan uang, yang juga menunjukkan Eksternalitas Jaringan yang Positif, karena semakin banyak orang menggunakan mata uang tertentu, maka semakin banyak orang yang percaya diri menggunakannya.”

“Namun Blockchain memiliki Eksternalitas jaringan yang negatif. seiring bertambahnya jumlah pengguna di Blockchain, demikian juga kemacetan dan Biaya Transaksi. ini mendorong pengguna untuk mencari alternatif yang lebih murah. oleh karena itu, Kripto tidak dapat menjadi mekanisme pembayaran yang efektif.”

Laporan menyimpulkan : “Fragmentasi berarti bahwa Kripto tidak dapat memenuhi peran sosial uang. yang pada akhirnya, uang adalah alat koordinasi yang memfasilitasi pertukaran ekonomi. itu hanya dapat dilakukan jika ada efek jaringan: karena lebih banyak pengguna menggunakan satu jenis uang, itu menjadi lebih menarik bagi orang lain untuk menggunakannya.”

Link : https://www.bis.org/publ/bisbull56.htm

HARGA BITCOIN SAAT INI : 


HARGA ETHEREUM SAAT INI : 



Tertarik untuk memiliki Bitcoin atau Ethereum ? Anda bisa membelinya di BinanceTokocrypto, dan Indodax, 3 Bursa Kripto yang saat ini paling banyak digunakan oleh Investor / Trader di Indonesia.

Bursa Kripto lainnya silahkan lihat DISINI

Published at June 2022
Tags : Bank for International Settlements BIS Blockchain Crypto ETH Ethereum Finance Kripto